Home » , » Kelak Buku Hanya Ada di Museum

Kelak Buku Hanya Ada di Museum

Written By Fajar Rahmana on Monday, April 22, 2013 | Monday, April 22, 2013


Zaman terus berubah seiring perkembangan informasi dan teknologi. Di zaman yang serba digital ini, banyak hal yang mulai meninggalkan eksistensi fisik. Misalnya saja, mulai banyaknya buku digital alias e-book. Kelak, akankah buku hanya ada di museum?

"Banyak hal sudah beralih ke digital. Dengan semakin banyaknya e-book, mungkin ke depannya tidak akan lagi buku cetak. Entahlah, buku cetak mungkin nantinya hanya akan ada di museum," kata penulis sejumlah buku tentang komunikasi dan konflik, Prof Stephen W Littlejohn.

Hal itu disampaikan dia dalam perbincangan dengan detikcom, usai Indonesia International Conference on Communication, 'Global Challenge to The Future of Communication: Digital Media and Communication Freedom in Public Discourse' di Hotel Bidakara, Jl Gatot Subroto, Jakarta, Senin (22/11/2010).

Ketika teknologi mulai mengubah banyak hal, bisa jadi orang-orang datang ke perpustakaan tidak lagi untuk meminjam buku cetak. Ketika mereka masuk ke perpustakaan, bukan buku cetak yang dihadapi melainkan komputer-komputer.

"Hmm sekarang belum terbayangkan, dan saya akan sangat terkejut ketika menjumpai perpustakaan tidak ada buku cetaknya. Dan mungkin buku akan disimpan di museum karena bagian dari zaman lalu," tutur pengarang buku Communication Theories ini.

Hal seperti ini, lanjut profesor komunikasi di Univrsity of New Mexico tersebut, akan sangat mungkin terjadi. Karena ada indikasi banyak hal beralih ke elektronik. Di masa depan, Littlejohn merasa video akan lebih mendominasi manusia.

"Saya nggak tahu pasti, tapi sepertinya nanti akan semakin banyak lagi yang memilih menggunakan semacam video untuk berkomunikasi ketimbang mengetik teks," tambah lulusan Universitas Utah, AS, ini.

Televisi juga akan semakin banyak menggunakan internet. Internet video di masa depan diprediksi dia akan semakin marak.

"Teknologi memang banyak mengubah hidup. Misalnya saja sekarang ini anak-anak muda ketika pulang ke rumah langsung berteleponan. Teknologi menjembatani jaringan sosial," ucap Littlejohn.
Share this article :

0 komentar:

Post a Comment

 
Flag Counter
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Gudang Ilmu - All Rights Reserved




Template Created by Creating Website Edited by Fajar Fuzhu
Proudly powered by Blogger